Monday, October 9, 2017

Jadwal Period Pas Summer Holiday? Ini Yang Aku Lakukan

Kalau kamu follow Instagram @agnesoryza pasti ngeh kalau akhir-akhir ini aku lagi sering travelling. Thank God! Ada aja kesempatan berlibur atau dapat kerjaan untuk pergi melihat bagian Indonesia lain yang belum pernah aku datangi. Nah kali ini aku mau bahas hal yang cukup krusial, gimana kalau jadwal mens kita cewe-cewe ini pas banget summer holiday? Mau berenang, snorkeling, atau diving jadi agak ribet kan... So, what can we do?

Kalau liburannya enggak berhubungan dengan air sih enggak masalah ya, tapi kalau tau bakal banyak berenang, gimana dong? Udah jauh-jauh ke tempat liburannya masa melewatkan momen fun enggak bisa berenang dan enggak bisa foto di air... Well ada beberapa hal yang bisa kamu lakukan:

1. Pasrah aja
Banyak yang bilang sebenernya "Kak kan enggak masalah kalau di dalam air enggak bakalan keluar tuh mens". Memang betul, tapi aku perhatiin beberapa tempat wisata air terutama waktu ke NTT tuh minim kamar mandi... Kalaupun ada, jauh harus jalan kaki dulu dari lokasi air terjun atau pantainya. Kebayang kan ribetnya pas keluar dari air, kalau pas mensnya udah hari kesekian sih enggak masalah ya... Tapi kalau lagi banyak-banyaknya? Duh pasti ribet banget!


2. Pakai tampon
Waktu ke Sumba kemarin tuh pas banget sama jadwal mens. Aku udah maleess banget mikirinnya. Akhirnya keidean untuk belajar pakai tampon biar bisa tetap berenang pas lagi mens. Cari-cari di Guardian/Watsons nemunya cuma tampon merk Natracare ini, harganya lumayan mahal sih sekitar 100ribu satu box. 



Googling sana-sini aman gak sih pakai tampon, karena aku takuuuttt banget belum pernah pakai! Kalau dari hasil googling sih aman banget, asal harus perhatiin waktu pemakaiannya jangan sampai terlalu lama. Mendekati hari keberangkatan, aku mundur teratur dari si tampon dan memutuskan untuk pakai cara berikut.


3. Minum Obat Pengatur Mens
Dapet ide untuk pakai obat pengatur mens ini dari teman yang pernah konsumsi waktu mau umroh supaya lancar ibadahnya. Well, aku enggak pernah minum obat aneh-aneh tapi kali ini demi liburan yang lancar dicoba juga akhirnya!

Aku dapet rekomendasi dari temenku yang dokter, obat Primolut-N untuk pengatur mens. Detail kegunaan, cara minum, dan side effect silahkan di googling sendiri yaaa.... Obat ini harus dengan resep dokter kalau belinya di apotik besar seperti Kimia Farma atau K-24, tapiii ternyata bisa dibeli gitu aja kalau carinya di apotik kecil. Waktu itu aku mau ke dokter tapi antriannya lama banget dan lagi buru-buru, akhirnya bermodalkan googling dan nanya ke apotekernya aku beli secara bebas.


Siklus mens aku selalu teratur, jadi tanggalan di aplikasi period timer gitu pasti pas perhitungannya in my case. Obat Primolut-N cara minumnya harus dari 3 hari sebelum jadwal mens, sehari diminum 3x di jam yang sama (kalau aku sih 8 jam sekali) sampai maksimal banget 10 hari. Aku biasanya cuma minum sampai 6 hari tergantung jadwal tripnya. Begitu stop minum obatnya, 2-3 hari kemudian kamu bakal mens seperti biasa.

Obat ini berhasil bangeeett di aku selama trip Sumba kemarin, sama sekali enggak mens walaupun perut udah berasa agak begah yaaa kayak udah mau dapet tapi aman! Lalu enggak ada side effect yang aku rasain juga sih, jadi so far so good praktis banget enggak perlu khawatir. Disini aku enggak menyarankan kamu 100% untuk coba dan beli bebas karena setiap orang kan beda-beda masalahnya, kalau kamu ragu bisa langsung konsultasi ke dokter ya!


Thank you for reading, semoga tulisan ini berguna!


With love,
Agnes Oryza


2 comments:

  1. opsi lain, pake menstrual cup. aman buat main-main air, bahannya silikon, aman, tahan lama, nggak ganggu siklus alami dan ramah lingkungan. tapi ya gitu, sama kayak tampon, nggak semua berani makenya 😁

    ReplyDelete
  2. Aku juga loh, kadang harus mengandalkan primolut-n kl kalender mens pas jadwal liburan di air. hehehe. so far so good.

    ReplyDelete